Sejarah Taruhan Sabung Ayam Di Indonesia

Sabung ayam adalah permainan adu dua ekor ayam dalam sebuah kalangan atau arena. Biasanya ayam yang diadu hingga salah satu kabur atau kalah, bahkan hingga mati. Permainan ini biasanya diikuti oleh perjudian yang berlangsung tak jauh dari arena adu ayam, hal ini dikarenakan dalam permainan yang satu ini, sepertinya kurang menarik jika tidak berhubungan dengan taruhan.

Penggemar dari jenis taruhan yang satu ini juga sangat luar biasa banyak. Menurut situs yang berhasil kami ambil datanya, di Indonesia bahkan hampir 10juta orang berminat ikut andil dalam permainan taruhan jenis ini. Dikarenakan mudahnya bermain taruhan ini dan bisa disaksikan secara live.

Permainan menyabung ayam disebut juga sebagai berlaga ayam. Permainan ini sudah dimainkan sejak kerajaan Demak. Di salah satu cerita rakyat, seorang pangeran bermain sabung ayam dan bertemu ayahnya yang telah membuang ibunya.

Adu Ayam jago atau sabung ayam ini sudah dilakukan oleh seluruh lapisan masyarakat sejak jaman dahulu kala. Permainan ini merupakan perkelahian dua ayam jago yang memang sudah dirawat betul untuk bisa mengikuti ajang perlombaan. Di indonesia sendiri, sabung ayam bahkan sudah sangat melegenda sekali.

Kami juga ingin membagikan sedikit cerita rakyat tentang sabung ayam ini. Dimana pada kala itu ada seorang bernama Cindelaras yang memiliki seekor ayam jago sakti yang tidak terkalahkan oleh ayam mana pun. Atas dasar itulah dirinya pun pada akhirnya diundang oleh raja Jenggala pada saat ini untuk mengikuti sayembara.

Dimana pada isi sayembara adalah Jika ayam sakti Cindelaras mampu mengalahkan ayam milik Raden Putra, maka dirinya akan berhak mendapatkan setengah dari seluruh harta kekayaan sang Raja.

Akan tetapi jika kalah, maka Cindelaras harus mau kepalanya di hukum pancung oleh sang putra raja. Pada akhirnya Cindelaras lah yang keluar sebagai pemenang dan rakyat pada saat itu sangat mengelu-elukan Cindelaras dan Raden Putra pada akhirnya mengakui kekalahannya pada saat itu.

Sabung ayam juga menjadi sebuah peristiwa politik pada masa lampau. Kisah kematian Prabu Anusapati dari Singosari yang terbunuh saat menyaksikan sabung ayam.

Kematian Prabu Anusapati terjadi pada hari Budha Manis atau Rabu Legi ketika di kerajaan Singosari sedang berlangsung keramaian di Istana Kerajaan salah satunya adalah pertunjukan sabung ayam. Peraturan yang berlaku adalah siapapun yang akan masuk kedalam arena sabung ayam dilarang membawa senjata atau keris.

Sebelum Anusapati berangkat ke arena, Ken Dedes ibu Anusapati menasehati anaknya agar jangan melepas keris pusaka yang dipakainya jika ingin menyaksikan sabung ayam yang diselenggarakan di Istana.

Namun dirinya tidak bisa menolak ketika diberitahukan tentang peraturan yang tidak memperbolehkan setiap orang yang datang membawa senjata tajam atau keris. Hal ini yang kemudian membuatnya mau tidak mau harus melepaskan keris yang dipakainya atas desakan Pranajaya dan Tohjaya.

Dan benar saja, dimana pada saat itu terjadi sebuah keributan didalam arena tersebut yang mana hal ini pun menjadi sebuah peristiwa yang dikawahtirkan oleh sang ibu Ken Dedes. Anaknya harus rela terbunuh oleh keris nya sendiri oleh adik dari Tohjaya.

Kemudian jenasah Anusapati dimakamkan di Candi Penataran dan kejadian itu tetap dikenang orang, Anusapati adalah kakak dari Tohjaya dengan ibu Ken Dedes dan bapak Tunggul Ametung sedangkan Tohjaya adalah anak dari Ken Arok dengan Ken Umang itu memang diriwayatkan memiliki kesukaan menyabung ayam.

Memang dalam cerita rakyat terutama Ciung Wanara mengisahkan bahwa keberuntungan dan perubahan nasib seseorang ditentukan oleh kalah menangnya ayam di arena sabung ayam, begitu juga Anusapati bukan kalah dalam adu ayam tetapi dalam permainan ini ia terbunuh.

Anda dapat menghubungi Costumer Service kami untuk mendaftar dan bermainĀ  via livechat, BBM, Whatss Up , Line.

Baca Juga : Cara Bermain Poker Online Bagi Pemula